Howard Sudihardjo, Help People First and The Money Will Follow Latter

Menjadi pebisnis itu jangan pernah takut gagal. Kalaupun gagal, maka harus cepat bangkit kembali. Inilah yang juga dirasakan oleh Howard Sudihardjo, Director Art Metal Laserindo. Gagal di bisnis-bisnis sebelumnya, Howard tak patah arang untuk kembali membuka bisnis baru. Sebelum terjun ke bisnis yang sekarang Ia pernah berbisnis travel, distributor oli, distributor home audio, hingga properti.

Bidang pabrikasi besi menjadi labuhan bisnis Howard selanjutnya. Membawa nama Art Metal Laserindo (AML), bisnis ini dinilai dirinya masih langka pemainnya. “Saya tertarik Dengan bisnis ini di karenakan bisnis ini unik dan mempunyai barrier to entry yang sangat tinggi. Saya termotivasi untuk membangun usaha ini menjadi yang terbaik di bidang nya yaitu Pabrikasi Interior & Ekaterior (Arsitektural) Metal dengan cabang di setiap provinsi di seluruh indonesia,” ujarnya.

Negara Amerika dan Australia menjadi insiprasinya dalam membuka usaha ini. Disana dirinya banyak melihat bangunan publik menggunakan metal cutting. Karena di Indonesia sendiri masih jarang, Howard menangkapnya ini sebuah peluang usaha yang bagus. Maka lahirlah AML pada 2010 silam.  

Howard mengaku dirinya banyak belajar dari beberapa teman sesama pengusaha metal yang sudah berpengalaman sebelumnya. Karena sejatinya di industri ini update konwledge untuk perkembangan usaha sangat diperlukan. Help people first & The money will follow latter, Never complain and Never give up, itulah yang menjadi senjata Howard mengarungi bisnis ini.

“Untuk membuka usaha pabrikasi metal ini tidaklah mudah, untuk tantangannya adalah sangat banyak dana, waktu, pikiran & tenaga tercurahkan untuk research & development dari setiap aspek usaha ini,” lanjutnya.

Namun begitu dirinya selalu optimis, bahwa usahanya ini akan berkembang 5-10 tahun ke depan. Ada sekitar 20-30 SDM yang berada dibawahnya saat ini. Dari sekian banyak SDM, dirinya mengaku selalu melakukan pendekatan secara kekeluargaan. Dengan harapan dapat tercipta kesolidan dan kekompakan di dalam tim itu sendiri.

Pertumbuhan bisnis AML saat ini sendiri sesuai dengan harapan Howard. Dengan cabang yang sudah ada sekarang seperti Jakarta, Surabaya, Makassar, Samarinda, dan Balikpapan. Direncanakan untuk tahun depan AML akan buka 2 cabang baru yang akan berada di Tangerang Selatan, 2 cabang di Surabaya, dan l-2 cabang lagi di Manado. “Harapan Saya adalah AML menjadi pabrikasi interior & eksterior metal terbesar dengan cabang terbanyak di Indonesia,” pungkasnya.

 

Ade Komala

Bertha Natalia, Putri Mahkota yang Terjun di Bisnis Franchise
Darah bisnis sejatinya sudah mengalir pada wanita yang satu ini. Orang tuanya merupakan salah satu pemilik Transera Group. Maka, begitu lulus kuliah dari University of Wisconsin, Amerika Serikat ia pu
Read More
Setiawan, Mantan Karyawan Manufacturing PMA yang Sukses Dirikan Resto Steak
Bagi beberapa orang, memutuskan untuk berhenti dari sebuah perusahaan saat posisinya sudah nyaman mungkin sebuah hal yang menakutkan. Bagaimana tidak, sulitnya mencari kerja ditambah dengan iklim indu
Read More
Ricky Fernando, Butuh 4 Tahun Membuka Pasar Ice Cream Thailand
Tidak ada bisnis yang gampang. Begitulah ungkapan yang keluar dari Ricky Fernando, pemilik franchise Ice Manias. Ketika ia memulai bisnis ice cream, ia membutuhkan waktu selama 4 tahun untuk menawarka
Read More
Muhammad Khori AR , Selalu Sisihkan Laba untuk Kepentingan Sosial
Muhammad Khori AR adalah pemilik travel umrah Nurrahma Aulia Abadi (NAA) Wisata. Pria berusia 32 tahun yang karib disapa Ari ini bisa dibilang sukses mengembangkan usaha travel umroh. Dalam bebisnis,
Read More