Black Kebab, Sang Pelopor Yang Berhasil Mecuri Ceruk Pasar Kebab

Black Kebab merupakan pelopor kebab hitam di Indonesia. Waralaba yang didirikan FX. Ricky Ferdinan Sutrisno ini berhasil menguasai ceruk pasar kebab. Bulan lalu dinobatkan sebagai Franchise Startup Award 2017.

Sebagaimana dikatakan banyak pakar kuliner. Salah satu faktor kunci keberhasilan berbisnis kuliner adalah kreativitas dan konsisten. Tanpa faktor tersebut, akan sulit menjadi merek kuliner yang diminati masyarakat. Apalagi menggeluti pasar yang sudah disesaki pemain, jika tidak memiliki kreativitas dengan menawarkan sesuatu yang baru, akan sulit diterima pasar.

Nah, Black Kebab merupakan salah satu pemain yang cerdik melihat peluang dan melakukan kreativitas dengan menawarkan sesuatu yang baru yaitu kebak hitam. Seperti yang sudah kita ketahui, pasar kebab di Indonesia sudah sangat sesak. Hampir di sudut daerah ada pemain kebab, entah mereka yang sudah punya merek, maupun yang baru.

Namun Black Kebab menawarkan produk kebab yang berbeda dengan pemain yang sudah ada. Produk kebab hitam yang ditawarkannya rupanya memiliki cita rasa yang berbeda. Walhasil Black Kebab pun mampu mengisi atau lebih tepatnya mencuri ceruk pasar kebab dari pesaing.

Faktanya, Black Kebab tumbuh dengan pesat. Saat ini, bisnis yang dilahirkan dari kota Yogyakarta itu tersebar disejumlah kota di Indonesia dengan jumlah hampir 100 gerai. Sebagian besar outletnya tersebut berada di pulau Jawa.

Black Kebab pertama kali ditawarkan dengan sistem kemitraan pada Mei 2015. Dengan sistem kemitraan, Ricky berharap pelanggan dapat menikmati kebab hitam racikannya lebih dekat. Serta dapat memberikan peluang kerja baru bagi masyarakat di kota-kota lain. Ia pun menargetkan pembukaan 500 gerainya untuk lebih mendekatkan diri kepada pelanggan dan terus membuka lapangan kerja baru bagi masyarakat luas.

Ricky sendiri sebenarnya seorang arsitektur. Awal mula dirinya tertarik mendirikan Black Kebab karena melihat pameran kuliner yang begitu marak di Indonesia. “Saya suka kuliner makanan unik dan saya sering berkunjung ke pameran-pameran kuliner. Disanalah awal saya mulia berfikir mengapa tidak saya mendirikan bisnis kuliner sendiri yang unik. Maka saya pun membuat kebab hitam,” tutur Ricky.

“Saya sendiri sebelumnya tidak punya pengalaman di kuliner. Tetapi saya belajar dari tokoh kuliner dan entrepreneur di seluruh dunia dengan membaca biografi mereka. Di situ saya mendapatkan banyak ilmu dan inspirasi bagaimana memulai dan membangun bisnis kuliner,” cerita Ricky.

Seperti pebisnis pada umumnya, tantangan di awal bisnis adalah mengenalkan produk kebabnya. Terlebih di kota asalnya Yogyakarta yang sebagian besar masyarakatnya belum mengenal kebab. “Itu tantangan terbesar saya, saya pun mulai melakukan promosi diskon pembelian kebab, iklan di media sosial, memberikan kebab gratis, mengadakan lomba makan kebab dan foto selfie, dan sebagainya,” kata Ricky.

Selain itu, ia juga tekun, pantang menyerah, dan mental yang kuat dan siap dalam segala kondisi, serta punya passion sehingga memiliki kekuatan kreatifitas dan inovasi. “Karena tanpa passion maka apapun akan sulit dikerjakan dan diselesaikan,” tegasnya. Ia juga terus melakukan banyak hal termasuk promosi secara nasional. Aktif di media sosial dan media cetak, dan mengeluarkan menu yang bervariasi dan inovatif.  

 

Zaziri

Perkenalkan Bisnis Waralaba ke Ratusan Buruh Migran di Hong Kong
Majalah Franchise Indonesia (MFI) memperkenalkan model bisnis waralaba terhadap Ratusan Buruh Migran Indonesia (BMI) di Hong Kong. Tujuannya adalah untuk mempersiapkan para BMI yang ada di Hong Kong k
Read More
Double Dipps Buka Outlet Baru di Kementerian Keuangan
Double Dipps kembali membuka outletnya di Kementerian Keuangan, pada akhir Januari 2017. Lokasinya berada di Lantai 8 Gedung Parkir Motor, Kompleks Kementerian Keuangan, di Jakarta. Pembukaan gerai w
Read More
Crepe Signature Resmikan Outlet Terbaru di Jambi
Waralaba Crepe Signature yang baru saja meresmikan gerai terbarunya di wilayah Jambi, tepatnya di pusat perbelanjaan Jambi Town Square pada 1 Juli 2015. Gerai ini menjadi tonggak baru cerita perjalana
Read More
Era Dinobatkan Sebagai The Consistent Broker
ERA Indonesia kembali meraih penghargaan Properti Indonesia Award 2015 sebagai The Consistent Broker pada 19 Agustus 2015, di Hotel Grand Sahid Jaya Jakarta. Penghargaan tersebut diterima oleh Bapak D
Read More