Chicken Fry Day, Peluang Bisnis yang Pasarnya Tak Pernah Padam

Bisnis ayam goreng krispi masih serenyah rasanya. Pengusaha makanan ini terus bermunculan karena peluang pasarnya memang masih besar. Keuntungan yang mereka peroleh pun sangat menggiurkan. Salah satu nya adalah Chicken Fry Day.

Ayam goreng krispi sudah menjadi makanan yang akrab di lidah orang Indonesia. Untuk mendapatkannya juga tak sulit, hampir di dekat permukiman warga, makanan ini bisa ditemui. Soal harga, juga sangat terjangkau. Karena harga yang murah dan rasa yang lezat, ayam tepung renyah ini diminati masyarakat.

Chicken Fry Day hadir meramaikan bisnis olahan ayam crispy di tengah maraknya kuliner yang terus berdatangan. Awalnya Fry Day berdiri atas dasar kegemaran masyarakat Indonesia konsumsi ayam goreng. Dengan berbagai olahan seperti nasi yang dipadukan oleh chicken berbalut tepung crispy produk ini diterima masyarakat khususnya kota Solo.

Potensi pasar yang masih besar inilah yang mendorong Jemy Yapola mengembangkan bisnis ayam berbalut tepung crispy dengan konsep burger. Hingga saat ini sudah memiliki cabang di berbagai kota seperti Solo, Madiun, Surabaya, Makassar, Ponorogo, dan Jayapura.

Adapun menu andalan Chicken Fry Day ini seperti Stacko Chicken, Chicken Bites. Produk ini bisa juga dikatakan  mirip dengan burger karena produknya terdapat susunan saus dan daun selada. Yang bikin unik dari produk ini adalah bun roti yang biasanya digunakan untuk burger oleh Fry Day dipadukan dengan chicken fillet. Selain itu terdapat nasi di isi sebagai pengganti daging di isian burger tersebut.

Sedangkan saus di pelengkap burger Yemi pun menyelaraskan lidah masyarakat Indonesia dengan varian sambal seperti sambel hijau, sambel merah terasi, sambel bawang.  “Cikal bakal bisnis ini berdiri karena saya dan istri suka dengan ayam goreng, lalu muncul ide kenapa kita gak bikin sesuatu yang unik. Nama Fry Day sendiri memiliki pengertian  Fry menggoreng, sedangkan Day hari, jadi kita  menginginkan tiap hari menggoreng untuk konsumen,” ungkapnya Yemy.

Fry Day mulai di franchisekan awal 2016 ini. Awalnya konsumen yang membeli produknya ini tertarik untuk bermitra dengan Fry Day, dari sinilah Jemy Lantas tertarik untuk mewaralabakan bisnisnya. Jemi mematok investasi senilai Rp 40 juta dengan rincian franchisee akan mendapat perlengkapan gerai, free franchise fee, dan software android.

Jemi menambahkan, di bisnisnya ini ia sedikit menambahkan sistim pemesanan via android dan customer tinggal membayar di kasir.  “Saya menargetkan untuk franchisee BEP (Break Event Point), dalam seharui mampu menjual 60 porsi maka akan balik modal dalam kurun waktu 4 bulan,” tutupnya.

Alvin Pratama

 

Bebek Kremes Isabella, Gurihnya Peluang Bisnis Bebek dari Jogja
Beberapa tahun terakhir kuliner bebek sedang banyak digandrungi masyarakat. Buktinya, kedai makanan yang menyajikan bebek semakin menjamur di beberapa sudut daerah. Beberapa kedai bebek membuka cabnag
Read More
Yamyuk, camilan Premium dengan Harga Kaki Lima
Biasanya camilan ayam hanya akan ditemui di restoran atau kafe-kafe ternama. Karena sudah pasti harganya mahal sehingga pasarnya di level menengah ke atas. Tetapi yang satu ini justru sebaliknya. Ya
Read More
DNI Skin Centre Bali, Bisnis Kecantikan Formulasi Dokter Spesialis dengan Harga Produk Terjangkau
DNI SKIN CENTRE adalah bisnis klinik kecantikan formulasi dokter spesialis kulit yang memberikan solusi untuk segala masalah kulit dan kecantikan berdasarkan ilmu terbaru dan teruji secara medis namun
Read More
Hadirkan Menu Chinese Food Asal Pulau Dewata
Restoran yang satu ini menawarkan sajian khas oriental. Seperti apa peluang bisnisnya? Makanan khas dataran China atau chinese food sudah memiliki penggemar tersendiri di Indonesia. Bumbu racikannya
Read More