Ricky Ferdinan Sutrisn, Magister Arsitektur Banting Setir ke Bisnis Kebab

Magister Arsitektur Banting Setir ke Bisnis Kebab

Pria kelahiran Tulung Agung 9 Desember 1985 ini memilih untuk menekuni bisnisnya di dunia kuliner setelah bergelar Magister Arsitektur Universitas Atma Jaya. Bagaimana kisahnya?

Setelah lulus S1 jurusan teknik program studi arsitektur di Universitas Atma Jaya Yogyakarta, ia melanjutkan kuliah S2 di Pasca Sarjana Universitas Atma Jaya Magister Arsitektur.

Dalam masa kuliah S2 tersebut ia fokus bekerja sebagai desain interior dan membuat maket. Setelah lulus kuliah ia pun masih bekerja di bidang interior.

“Kemudian pada tahun 2014 saya dan kekasih saya, Silvia sering berkunjung dalam pameran-pameran di JEC baik pameran kuliner maupun elektronik. Di suatu waktu kami berkunjung, ada makanan yang menarik minat saya yaitu kebab. Kebab bagi kami waktu itu adalah makanan unik dengan harga yang relatif terjangkau,” kata Ricky.

Kemudian ia berkeliling Yogya, dan disana Ricky melihat beberapa penjual kebab berbeda merek yang berjualan di pinggir jalan.

“Setelah saya amati bahwa mereka berjualan dengan menu yang sama cuma beda penamaan. Dari situlah muncul ide dari kami untuk mencoba bisnis kebab tapi harus ada yang unik agar lebih menarik minat pembeli. Maka muncullah ide untuk membuat bisnis Black Kebab, kebab hitam dengan keunikan kulit kebab yang berwarna hitam yang berasal dari pewarna yang aman bagi tubuh yaitu dari kluwak yang memiliki manfaat seperti menurunkan kadar kolesterol, betakarotin, zat besi, antioksidan, mengandung vitamin A, B1 dan C,” papar Ricky.

Kluwak sendiri menurut Ricky merupakan rempah khas Indonesia yang tidak terdapat di negara lain sehingga jika ia memakai kluwak maka juga mengangkat citra Indonesia di mata dunia.

Selama satu tahun menjalankan bisnis ini ternyata respon masyarakat meningkat terus dan pada akhir tahun 2015 mulai kami lah menawarkan Black Kebab dengan sistem kemitraan.

Selain itu, ia tertarik di dunia kuliner karena senang memasak dan berkeliling untuk kulineran, serta mencoba berbagai makanan yang unik. “Dan bagi saya kebab adalah makanan yang unik karena meskipun makanan khas timur tengah dapat diterima masyarakat Indonesia. Itulah maka saya tertantang untuk membuat bisnis kebab, Black Kebab yang unik dengan cita rasa khas Indonesia,” jelasnya.

Di saat awal mula bisnis Black Kebab, ia mengaku harus berjibaku dengan waktu kuliah dan mengurusi outlet sendiri setelah pulang kuliah. “Hujan kehujanan panas kepanasan, menata barang, mengecek barang dilakukan sendiri bersama kekasih saya,” ucap Ricky.

Dengan pengalaman selama perjalanan bisnisnya, Ricky mengaku telah mememiliki dasar yang cukup untuk merealisasikan rencananya yaitu ekspansi internasional di tahun 2017.

Julhan Sifadi

 

Menikmati Pekerjaannya Sebagai Bagian Dari Hidup
Pekerjaan memang menjadi impian semua orang, karena tidak satupun yang mengingingkan jadi pengangguran. Namun tidak sedikit juga orang akan merasa jenuh, atau bosan, ketika sudah bekerja. Memang ke
Read More
Darin Nasywa Alia, Punya Bisnis Sendiri di Usia 10 Tahun
Kebanyakan anak seusianya lebih memilih menghabiskan waktunya untuk bermain. Tetapi Darin Nasywa Alia, lebih memilih berbisnis. Di usianya yang memasuki 10 tahun, Darin, panggilan akrabnya memilih me
Read More
Pery Andiani Merasa Ikut Melestarikan Budaya Indonesia
Sejak bergabung dengan PT Cantika Puspa Pesona, atau yang lebih familiar dikenal Martha Tilaar Spa, Pery Andiani memang kerap tampil di balik layar sehingga jarang yang mengenalnya kecuali para franch
Read More
Rini Sutendi, Mantan Reporter SCTV yang Mencoba Dunia Baru
Status sebagai karyawan tetap di stasiun televisi swasta pun harus ia tanggalkan. Memilih profesi baru sebagai PR & Marcom di West Point Hotel Bandung. Secara keilmuan, PR & Marcom memang masih satu a
Read More