Denny Santoso, Bakat Bisnisnya Terlahir dari Hobi Fitnes

Beranjak 35 tahun, Denny Santoso sudah sukses menjadi Founder dan CEO PT Jaya Sportindo, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang suplemen kesehatan. Ia semangat akan bisnisnya yang sudah ia rintis sejak ia masih duduk di bangku SMA.

Denny menceritakan awal ia berkecimpung di dunia bisnis, yaitu di saat games sedang booming di sekolahnya. Ia terpikir untuk menjual CD games kepada teman-temannya di kelas, karena permainan itu sedang banyak digemari. “Ya lumayanlah, saya jual ke teman-teman bisa dapat untung 10%, untungnya bisa saya pakai untuk main games lagi,” ujarnya.

Pria kelahiran Malang ini akhirnya menjadi ketagihan menjalani hobby berbisnisnya. Selepas lulus dari kampus STIKI Malang, Denny malah tercebur ke dalam hobi barunya yaitu nge-gym. Dari sana ia menjadi aktif mengkonsumsi suplemen kesehatan. “Karena suplemen itu hanya ada di Surabaya, dan saya tinggal di Malang. Kami jadi kesusahan membelinya. Saya memutuskan untuk membelinya melalui internet. Dan teman-temannya jadi titip beli ke saya,” kenang Denny.

Kini perusahaannya telah menjadi distributor resmi di Indonesia untuk produk suplemen asal Farmington, Connecticut, USA. Padahal dulunya ia masih menjual produknya itu dari pintu ke pintu. “Selama 2 tahun, saya keliling sendirian. Saya marketing sendiri, packaging sendiri dan anter sendiri,” cerita Denny. Sampai akhirnya di tahun 2003 ia memutuskan memakai jasa seseorang untuk membantunya mengemas produknya.

Denny mengaku edukasi adalah hal yang diperlukan untuk mendapatkan perhatian market. “Saat itu market saya belum sebesar sekarang. Untuk itu saya membuat majalah yang kita bagikan ke tempat fitnes,” ujar Denny. Majalah yang digratiskan itu ia tujukan untuk mengenalkan produknya kepada customer. “Orang tidak akan membeli suplemen mahal-mahal, kalau mereka tidak mengerti itu untuk apa. Oleh karena itu, kita edukasi, kita beri informasi melalui majalah yang tidak dijual,” kata Denny.

Ia mengaku sangat terbantu dengan perkembangan teknologi saat ini. Menurutnya kemudahan akses internet tersebut seharusnya dimanfaatkan CEO untuk pengembangan produk perusahaan. “Untuk memudahkan konsultasi customer, saya aktif memberikan panduan diet dan lain-lain di blog pribadi saya,” paparnya.

Puluhan tahun bergelut untuk mengembangkan bisnisnya, rupanya tertarik menggeluti business model. “Saya memang suka bisnis dari dulu, dan saya terbiasa learning by doing,” ujar Denny. Menurut Denny business model itu hanya dugaan dan prakiraan CEO. “Yang namanya business model itu hanya guesswork. Semua yang digambarkan di kerangka kanvas itu adalah dugaan si owner.  Yang mesti ditekankan di bisnis adalah aksinya. “You need to validate it with going out and meet your customer,” jelasnya.

Alvin Pratama

Setiawan, Mantan Karyawan Manufacturing PMA yang Sukses Dirikan Resto Steak
Bagi beberapa orang, memutuskan untuk berhenti dari sebuah perusahaan saat posisinya sudah nyaman mungkin sebuah hal yang menakutkan. Bagaimana tidak, sulitnya mencari kerja ditambah dengan iklim indu
Read More
FX. Ricky Ferdinan Sutrisno, Masih Muda, Pria Ini Berhasil Kembangkan Waralaba Kebab
Jika memiliki keinginan yang kuat, apapun itu mungkin kita bisa meraihnya. Kalimat inilah yang mewakili usaha dan kerja keras Ricky Ferdinan, selama membesut bisnis kebabnya. Di usianya yang tergolo
Read More
Pery Andiani Merasa Ikut Melestarikan Budaya Indonesia
Sejak bergabung dengan PT Cantika Puspa Pesona, atau yang lebih familiar dikenal Martha Tilaar Spa, Pery Andiani memang kerap tampil di balik layar sehingga jarang yang mengenalnya kecuali para franch
Read More
Salman Subakat, Marketer Dibalik Kesuksesan Wardah
Layaknya sebuah pencapaian, apa yang dihasilkan Wardah di bawah kepemimpinan Salman bukanlah sesuatu yang instan. Jauh sebelumnya, Wardah juga gencar melakukan penetrasi pasar dengan berbagai kegiatan
Read More