Ricky Fernando, Butuh 4 Tahun Membuka Pasar Ice Cream Thailand
Tidak ada bisnis yang gampang. Begitulah ungkapan yang keluar dari Ricky Fernando, pemilik franchise Ice Manias. Ketika ia memulai bisnis ice cream, ia membutuhkan waktu selama 4 tahun untuk menawarkan franchise. Bukan karena produk bisnisnya tidak disukai, tapi ia sempat mengalami kendala dalam menarik calon franchisee yang ingin bergabung di bisnisnya. Walhasil, ia pun baru membuka 1 gerai di Surabaya selama kurun waktu 4 tahun. Setelah terbukti sukses mengembangkan pasar di Surabaya, baru lah ia berani menawarkan peluang bisnis Ice Manias. Namun lagi-lagi ia mengalami problem. Waktu itu para calon franchisee atau investor tidak ada yang tertarik lantaran bisnisnya baru memliki 2 gerai. “Ketika kita pada saat itu hanya memiliki 1 gerai, ada calon franchise bertanya sudah berapa cabang yang ada? Ketika kita jawab baru 1 gerai, banyak calon franchisee yang kurang tertarik dengan bisnis saya. Mereka mungkin lebih tertarik kalau franchisor memiliki banyak gerai karena terbukti sukses,” ujarnya. Padahal, Ricky justru tengah membuka pasar dan membuktikan Ice Manias salama 4 tahun untuk mematangkan bisnisnya. Karena bagaimana pun bisnis yang sudah ada market dan sudah memiliki banyak pelanggan akan mudah diterima memasarkannya. Dengan berkat jerih payah dan kegigihannya, Ricky berhasil mengembangkan gerai Ice Manias hingga memiliki beberapa cabang. Saat ini jumah gerai Ice Manias mencapai 7 cabang tersebar di Surabaya (2), Bandung, Medan, Jogjakarta, Manado, Samarinda. Kedepan, Ricky mentargetkan untuk membuka setidaknya 7 gerai per tahunnya. Saat ini menurutnya perkembangan bisnis Ice Cream ini sangat bagus, apalagi Ice Manias merupakan produk pelopor ice cream khas Thailand yang ada di Indonesia. “Saat ini belum bisa dikatakan sempurna, jika Ice Manias sudah tersebar dari Sabang sampai Merauke baru bisa dikatakan cita-cita Ice Manias terwujud,” bebernya. Selama menekuni bisnis es krim, Ricky pernah mengalami pahit manis mengelola bisnis ini. Ia pernah ditipu ketika pernah mendapatkan forwarder yang tidak professional dalam pengiriman bahan baku. Akan tetapi Ricky tak pernah putus asa menghadapi problem bisnisnya, ia terus mencari di mana letak kekurangan dalam bisnisnya itu. Lalu apa kunci resep sukses bisnis Ricky? Menurut Ricky, banyak seseorang yang ingin bercermin dari para tokoh idola yang bisa menjadi acuan dalam berkarir sukses, sebut saja Bob Sadino, perjalanan panjangnya sudah malang melintang melewati lika liku perjalanan kariernya hingga akhir hayatnya bisa dijadikan inspirasi. Memang, diakuinya, menjadi seorang yang pebisnis yang sukses banyak rintangan yang harus dihadapi. Kuncinya terus belajar dan ulet, seperti dijalani Ricky semua pasti bisa terselesaikan seiring berjalannya waktu karena semua yang muncul pasti akan berlalu. Bahkan hingga saat ini statusnya menjadi pengusaha ice cream pun masih menemui tantangan dan hambatan. “Tapi pedoman untuk menjadi sukses hanyalah satu yakni di hadapi dan dijalani,” tandasnya.
Fendy Julianto, Asisten Dokter Yang Banting Stir ke Bisnis Pijat Reflexy
Asisten Dokter Yang Banting Setir ke Bisnis Pijat Reflexy Fendy Julianto sejatinya mengawali kariernya sebagai asisten dokter. Namun kepandaiannya dalam melakukan pijat refleksi membawa pria kelahira
Read More
Basuki Rahmat, Bertekad Menjadi Pengusaha Sejak di Bangku Kuliah
Bagi kebanyakan orang, memiliki usaha yang besar dan menghasilkan merupakan sebuah impian. Maka itu, banyak yang sudah merintis bisnis sejak usia muda.  Begitupun dengan Basuki Rahmat. Sarjana Pe
Read More
Jessica Fitriani Putri, Sempat Dipandang Sebelah Mata Kini Jadi Pebisnis Sukses
Berawal dari kesukaannya terhadap minuman dingin olahan yang segar bersama suami, Jessica Fitriani Putri, sukses mewujudkan mimpinya untuk memiliki bisnis sendiri yang juga bergerak di bidang minuman
Read More
Howard Sudihardjo, Help People First and The Money Will Follow Latter
Menjadi pebisnis itu jangan pernah takut gagal. Kalaupun gagal, maka harus cepat bangkit kembali. Inilah yang juga dirasakan oleh Howard Sudihardjo, Director Art Metal Laserindo. Gagal di bisnis-bisni
Read More