Jamkrindo Luncurkan Unit Mobil Layanan Penjaminan Untuk UMKM

Secara resmi Jamkrindo meluncurkan unit mobil layanan penjaminan untuk meningkatkan layananan kepada masyarakat, terutama para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk penjaminan kredit.

Dalam upaya meningkatkan layanannya kepada masyarakat, Perusahaan Umum Jaminan Kredit Indonesia (Perum Jamkrindo) resmi meluncurkan mobil pelayanan penjaminan keliling sebanyak 35 unit di 34 provinsi Indonesia.

Langkah ini dilakukan untuk mendukung pertumbuhan penjaminan kredit Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang ditargetkan mencapai Rp 115 triliun hingga akhir 2016.

Direktur Utama Perum Jamkrindo ‎Diding S Anwar, saat acara Seminar Mendukung Pertumbuhan Perusahaan Start Up Dengan Penjaminan Kredit dan Modal Ventura mengungkapkan, peluncuran mobil layanan keliling di Jakarta ini menjadi proyek percontohan. Nantinya setiap Ibukota Provinsi di Indonesia akan kebagian satu unit mobil.

"Kita sedang siapkan 34 mobil layanan keliling Jamkrindo. Jadi nanti disebar di setiap Ibukota Provinsi. Mobil ini akan bergerak dan beroperasional ke daerah yang belum memiliki kantor cabang, serta melayani penjaminan kredit, penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan lainnya," kata Diding di Hotel Shangrila, Jakarta.

Realisasinya, Diding menuturkan, perusahaan menggelontorkan anggaran kurang dari Rp 5 miliar untuk menyediakan 34 mobil layanan keliling Jamkrindo. Harapannya, puluhan mobil tersebut akan segera ada, tidak perlu menunggu hingga akhir tahun ini. "Juli-Agustus ini bisa diluncurkan semuanya, kan harus dimodifikasi dulu," tutur dia.

Dari sisi kinerja perusahaan, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini menargetkan penjaminan kredit UMKM sebesar Rp 115 triliun di 2016. Diding merinci, penyaluran KUR UMKM sesuai amanat pemerintah sebesar Rp 50 triliun dan sisanya Rp 65 triliun non KUR.

"Realisasinya hingga kuartal I 2016, penjaminan kredit tercapai sekitar 30 persen atau lebih dari Rp 30 triliun. Kalau normalnya kan 25 persen per kuartal, tapi ini sudah lebih dari itu. Jadi kita optimistis target tercapai tahun ini," dia menjelaskan.

Diding mengaku, keberhasilan penjaminan kredit di tiga bulan pertama 2016 tidak terlepas dari agresivitas pemerintah mendorong penyaluran KUR ke sektor UMKM. Dorongan paling kuat, lantaran bunga KUR semakin rendah, yakni 9 persen maupun kemudahan UMKM mendapatkan akses KUR.

"Jika perusahaan modal ventura melihat start up company dan industri kreatif memiliki risiko tinggi untuk diberi kredit, industri penjaminan ‎siap mengambil alih risiko kredit tersebut. Jadi kita akan menyasar ke start up company," tegas Diding.

Alvin Pratama

Ramesia, Mixer Kualitas Internasional Yang Menyasar Segmen Pasar UKM dan Waralaba Kuliner
Ramesia.com merupakan e-commerce mesin pertama dan terlengkap di Indonesia yang menyediakan produk-produk unggulan bagi pelaku bisnis, UKM dan Industri Horeca. PT Ramesia Mesin Indonesia berdiri pada
Read More
Sambut Tahun 2019 Hotel Dafam Teras Kita Usung Tema TrendMendeous
 Menyambut pergantian tahun 2018 ke 2019 yang selalu dinantikan setiap orang, Hotel Dafam Teraskita Jakarta mengemas sebuah suguhan acara Malam Tahun Baru 2018 nan cantik dan menarik, dan yang pa
Read More
Fira Os Hadirkan Layanan Fira Tv Bagi Pengguna Smartphone
Belum lama ini PT FIRA meluncurkan Fira OS, untuk mengimbangi kebutuhan konsumen akan perkembangan industri smartphone di Indonesia.   Tingginya jumlah pengguna smartphone, belum diimbangi denga
Read More
Mitsubishi Fuso Hadirkan Penantang Baru Tractor Head FZ 4928 dan FZ 4028
Di tengah penurunan pasar dan persaingan yang semakin agresif, PT Krama Yudha Tiga Berlian Motors (KTB) selaku authorized distributor Mitsubishi di Indonesia, berhasil menguasai pangsa pasar sebesar 4
Read More