MUHAMMAD ARIEF FATONI Melahirkan Bisnis dari Pengalaman Pribadi

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: getimagesize(): php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known

Filename: views/V_article_details.php

Line Number: 14

Backtrace:

File: /home/trie/public_html/application/views/V_article_details.php
Line: 14
Function: getimagesize

File: /home/trie/public_html/application/views/V_page.php
Line: 104
Function: view

File: /home/trie/public_html/application/controllers/C_article.php
Line: 121
Function: view

File: /home/trie/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: getimagesize(http://majalahfranchise.com/res/fiona/drive/uploads/Untitled-1-10.jpg): failed to open stream: php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known

Filename: views/V_article_details.php

Line Number: 14

Backtrace:

File: /home/trie/public_html/application/views/V_article_details.php
Line: 14
Function: getimagesize

File: /home/trie/public_html/application/views/V_page.php
Line: 104
Function: view

File: /home/trie/public_html/application/controllers/C_article.php
Line: 121
Function: view

File: /home/trie/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

Pengalaman memang kerap menginspirasi kita untuk melahirkan peluang bisnis baru. Seperti yang dialami Muhammad Arief Fatoni, yang sukses mendirikan 55 gerai barbershop di berbagai kota di pulau Jawa. Dalam wawancara khusus dengan Majalah Franchise Indonesia, usaha yang dimulainya pada Maret 2007 itu berawal dari pengalamannya memotong rambut. Di mana saat itu ia kerap berpindah-pindah tempat dan tidak pernah menemukan tempat yang nyaman, bersih dan hasil yang memuaskan.

“Kalaupun ada itu bisa saya dapatkan di salon branded dengan harga yang relatif tinggi untuk ukuran masyarakat Jogja. Akhirnya saya berfikir untuk menjembatani keinginan konsumen yang seperti saya ini, kemudian saya membuat konsep potong rambut dengan harga di bawah salon tetapi di atas potong rambut biasa,” kata Arief.Sehingga terlahirlah ide untuk membuat tempat potong rambut dengan kisaran harga terjangkau tetapi bisa memberikan tempat dan pelayanan maksimal, sesuai dengan standar sebuah barbershop. Yaitu tempat bersih, ruang AC, kursi hidrolis dan reclaining seat, soft drink, handuk dingin, silet steril dan karyawan berpengalaman.

Alasan lain mendirikan usahanya itu karena adanya pemikiran bahwa tidak semua pria merasa nyaman untuk memangkas atau melakukan perawatan rambut di salon-salon umum. “Terdapat banyak alasan untuk hal ini. Survei kecil saya menyimpulkan bahwa kebanyakan pria beristri merasa malu dan kurang nyaman untuk berkunjung ke salon umum. Terlebih setelah semakin merebaknya salon plus-plus. Selain itu untuk memangkas rambut di “tukang cukur” tradisional, kebanyakan mereka merasa kurang nyaman serta tidak merepresentasikan citra diri mereka,” ungkap pria kelahiran Yogyakarta, 9 Nopember 1969 itu.

Disamping itu, menurut dia, tempatnya yang terlampau sederhana juga karena kemampuan tukang cukurnya yang tidak bisa melayani banyak model potongan rambut pria, terutama model potongan rambut yang up to date dan sedang tren. Dengan berbagai pertimbangan itulah, Arfa Barbershop, dengan slogan “Bertumbuhlah kalau tidak habislah sudah” hadir menjawab semua tuntutan pasar.

Di bawah bendera PT. Arfa Sukses Mulia, Arfa Barbershop kini menjadi salah satu tempat potong rambut yang cukup diperhitungkan di kelasnya. Bisnis ini tidak hanya menaikkan kelas tempat potong rambut emperan tetapi juga mampu melahirkan peluang usaha baru.

Melalui sistem waralaba yang ditawarkan, Arfa Barbershop sukses membangun jaringan bisnisnya hingga 55 gerai diberbagai kota di Indonesia antara lain, Yogyakarta, Solo, Semarang, Klaten, Boyolali, Magelang, Purworejo, Cilacap, Semarang, Ungaran, Pati, Surabaya, Sidorajo, Malang, Hingga Depok, Bogor dan Jakarta

Darmadi Darmawangsa, Pria Dibalik Kesuksesan Broker Property Asal Amerika
Sudah 20 tahun pria bernama lengkap Darmadi Darmawangsa eksis di dunia properti Indonesia. Memulai kariernya di PT Intiland Development Tbk, waktu itu ia memegang proyek Surabaya dan Jakarta. Awalnya
Read More
Darryl Driyarto Han, Gigih dan Mau Mencoba Lebih Baik
Tahun 2014, Darryl Driyarto Han bersama 3 rekan yang datang dari beberapa latar belakang keilmuan yaitu Evan, Jess dan Teguh memiliki impian untuk memulai bisnis di bidang kuliner.  Merasa bisa s
Read More
Pierre Senjaya, Sukses Berkat Niat Baik dan Campur Tangan Tuhan
Pernah mendengar sekolah internasional Stella Maris? Eksistensi dan kesuksesan sekolah tersebut tidak akan terlepas dari peran pria kelahiran Jakarta 01 September 1979 ini. Stella Maris berdiri sejak
Read More
HENDY TANAKA Membuktikan Kepercayaan Orang Tua
Ketertarikkanya dengan dunia waralaba diakui Hendy Tanaka sudah tumbuh sejak lama bahkan ia menjadi pembaca setia Majalah Franchise Indonesia sejak dulu. Sejak itupula keinginannya memiliki bisnis war
Read More