HENDY TANAKA Membuktikan Kepercayaan Orang Tua

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: getimagesize(): php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known

Filename: views/V_article_details.php

Line Number: 14

Backtrace:

File: /home/trie/public_html/application/views/V_article_details.php
Line: 14
Function: getimagesize

File: /home/trie/public_html/application/views/V_page.php
Line: 104
Function: view

File: /home/trie/public_html/application/controllers/C_article.php
Line: 121
Function: view

File: /home/trie/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: getimagesize(http://majalahfranchise.com/res/fiona/drive/uploads/Untitled-1-9.jpg): failed to open stream: php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known

Filename: views/V_article_details.php

Line Number: 14

Backtrace:

File: /home/trie/public_html/application/views/V_article_details.php
Line: 14
Function: getimagesize

File: /home/trie/public_html/application/views/V_page.php
Line: 104
Function: view

File: /home/trie/public_html/application/controllers/C_article.php
Line: 121
Function: view

File: /home/trie/public_html/index.php
Line: 292
Function: require_once

Ketertarikkanya dengan dunia waralaba diakui Hendy Tanaka sudah tumbuh sejak lama bahkan ia menjadi pembaca setia Majalah Franchise Indonesia sejak dulu. Sejak itupula keinginannya memiliki bisnis waralaba terus bertambah. Sayangnya ia tidak memiliki modal untuk mengambil bisnis waralaba, sementara orang tuanya tidak bersedia memberikan pinjaman modal.

“Dari dulu saya ikuti majalah franchise, ingin ambil bisnis franchise tetapi tidak punya modal, mau pinjam orangtua juga tidak dikasi. Kata orang tua kalau ambil franchise jadi malas,” kenang Hendy, membuka pembicaraan saat dijumpai di outletnya di kota Solo, Jawa Tengah.

Pria kelahiran Solo, 1979 Mei itu menyadari bahwa didikan orang tuanya yang keras itulah menjadikannya seperti saat ini. Sukses mendirikan bisnis sendiri dengan merek Waffelicious yang juga ditawarkan melalui sistem waralaba. “Bisnis itu berawal saat saya jalan-jalan di Hong Kong, saya lihat bisnis seperti itu belum ada di Indonesia. Sempat saya pesimis karena di sana kompornya pakai arang dan jika di bawa ke Indonesia tidak mungkin bisa masuk mal. Ternyata yang jual pakai kompor listrik juga sudah ada. Itulah yang membuat saya semakin optimis akan sukses dibawa ke Indonesia,” kata Hendy.

Sepulang dari Hong Kong itu, ia mulai mempersiapkan segala sesuatunya, hingga berdirilah outlet pertama Waffelicious pada tahun 2012 di kota Solo. Selanjutnya dikembangkan melalui sistem kemitraan pada tahun 2013. Hingga saat ini, Waffelicious telah memiliki 110 outlet di sejumlah kota hingga pelosok Indonesia.

Dengan franchise fee yang dibayarkan hanya sekali senilai Rp 45 juta, Hendy optimis dapat mencapai target pembukaan 150 outletnya di tahun 2016. Jumlah tersebut menurut Hendy akan difokuskan ke daerah-daerah seperti Loksumawe, Palangkaraya, dan lain-lain.

“2016 kita lebih ke luar pulau di daerah-daerah pelosok seperti Loksumawe dan target kita 150 outlet di tahun 2016,” kata Hendy. Perkembangan outlet Waffelicious di Indonesia yang signifikan membawa berkah tersendiri bagi Hendy. Walaupun diakuinya hal itu cukup menguras tenaga dan pikiran.

“Saya sangat menikmatinya, karena kita bisa kenal banyak orang, bisa jalan-jalan ke kota mitra dan sudah pasti lebih mengenal Indonesia,” ungkap Hendy. Iapun sangat aktif berinteraksi melalui berbagai media dengan para mitranya di seluruh Indonesia. Hal itu untuk menjaga komunikasi dan hubungan yang telah terjalin dengan baik.

Pada kesempatan tertentu seperti training, ia menyempatkan diri untuk melakukan training langsung ke outlet mitra. “Mereka punya kontak saya, dan setiap saat bisa langsung menghubungi saya langsung jika ada informasi yang ingin di share,” kata Hendy.

SABRINA, Banting Setir dari Teknik Sipil ke Usaha Tiram
Kesuksesan seseorang memang tidak bisa diprediksi walaupun kadang apa yang dilakukan bertolak belakang dengan defenisi ilmu yang dimiliki. Sabrina contohnya, pemilik perusahaan PT Sabrina Grange Im
Read More
Irwan Limarno, Orang IT yang Multi Talenta
Sejatinya, kelahiran Surabaya 1970 ini adalah orang IT, namun pria yang satu ini memiliki banyak talenta. Buktinya, ia sukses menggeluti kariernya di beberapa perusahaan dengan menduduki berbagai posi
Read More
Muhammad Khori AR , Selalu Sisihkan Laba untuk Kepentingan Sosial
Muhammad Khori AR adalah pemilik travel umrah Nurrahma Aulia Abadi (NAA) Wisata. Pria berusia 32 tahun yang karib disapa Ari ini bisa dibilang sukses mengembangkan usaha travel umroh. Dalam bebisnis,
Read More
Irwan Suryo Nugroho, Mantan Kameramen yang Sukses Berbisnis Resto Bebek
Setelah 4 tahun bekerja di production house sebagai kameramen Irwan Suryo Nugroho memutuskan berhenti dan mencoba peruntungan di bisnis kuliner. Berbekal pengalamannya membantu usaha catering orang tu
Read More