Selalu Ada Pilihan
Beberapa pewaralaba memilih untuk “tiarap” ketika melihat pewaralabaan bisnisnya tidak segera tinggal landas, atau ketika mengalami stagnasi di tengah pertumbuhannya. Mereka enggan untuk meneruskan ekspansi bisnisnya melalui jalur lain seperti buka sendiri, kerjasama bagi hasil dengan pemilik tempat, dan sebagainya. Sekali lagi, “Ekspansi bisnis bukan hanya dengan cara waralaba, selalu ada pilihan lain.” Modal sendiri Kendala klasik untuk berekspansi dengan buka sendiri alias modal sendiri adalah tidak cukup modal. Kecukupan modal ini kadang menjadi suatu misteri, karena tak jarang yang beralasan seperti ini sebenarnya punya tabungan cukup untuk modal usahanya. Meski demikian mereka enggan untuk mempertaruhkan tabungannya. Bila Anda enggan untuk melakukan ekspansi dengan modal sendiri ketika waralaba Anda lambat tinggal landasnya, atau pertumbuhan jumlah terwaralaba mengalami stagnansi, maka pertumbuhan jumlah gerai Anda juga terhenti. Hal seperti ini bahkan akan berdampak pada makin sulitnya menjual waralaba Anda. Pinjaman pada pihak ketiga Tak jarang pula mereka yang terkendala modal ini memiliki mobil yang sudah terikat kewajiban membayar cicilan. Artinya, mereka membeli lunas, atau mereka sudah selesai mencicil kalau membeli secara kredit. Beberapa pebisnis menjadikan mobil yang sudah tidak dalam ikatan kredit ini sebagai agunan untuk memperoleh pinjaman modal usaha. Asalkan dihitung secara cermat sisi keuangan dan resikonya, langkah seperti ini sah-sah saja. Bukankah pilihannya adalah menjual mobil untuk usaha, atau menjaminkan mobil untuk modal usaha. Joint venture Bila tidak ada modal dana segar maupun agunan untuk mendapatkan pinjaman, maka bisa dilakukan kerjasama berupa joint venture (JV). Resiko JV tentu saja konflik akibat perbedaan pendapat, atau beda visi kalau dari awal tidak dilakukan pembicaraan dan kesepakatan terkait visi, misi dan nilai inti perusahaan anda. Kerjasama JV harus dibuat tertulis serta dibuat jelas hak dan kewajiban masing-masing pihak. Bila perlu, pihak yang mengoperasikan dan pihak yang “tidur” (investor pasif, silent partner) membuat kesepakatan anggaran operasional dan tata cara pembiayaan operasional bisnis tersebut. Hal ini untuk meminimalkan resiko konflik ketidaksepahaman terhadap pengeluaran biaya operasional di kemudian hari. Sewa bagi hasil Dengan modal angka penjualan yang meyakinkan, didukung oleh margin keuntungan bersih yang masih baik, Anda bisa mencoba menawarkan pola sewa bagi hasil kepada pemilik tempat. Biasanya pemilik tempat mengharapkan hasil yang lebih tinggi daripada sewa normal, misal 50% (atau mungkin lebih) di atas pasaran harga sewa di sekitar lokasi dengan pertimbangan karena biaya sewa tidak dibayar di muka. Persentase peluang itu biasanya diimbangi dengan adanya resiko bahwa nilai bagi hasil ini akan menjadi di bawah harga pasar. Biasanya bagi hasil di sini menggunakan acuan hasil penjualan (omzet atau revenue). Hal ini untuk tidak memberikan hak kepada pemilik tempat melakukan audit terhadap seluruh operasional dan perhitungan laba rugi bisnis. Prospek bisnis Dari semua pilihan tersebut di atas, memang prospek bisnis Anda adalah faktor penentu langkah Anda. Bila Anda optimis dan bisnis yang Anda waralabakan benar-benar memiliki prospek baik, saya percaya Anda akan terus melakukan ekspansi dengan segala cara (yang halal). Tapi ketika Anda sendiri ragu dengan prospek bisnis Anda, maka saya kira Anda tidak akan melakukan semua pilihan yang ada yang telah saya ungkap di atas. Semoga tahun 2014 menjadi tahun yang baik bagi bisnis waralaba anda ! QUOTE BOX: “Ketika Anda sendiri ragu dengan prospek bisnis Anda,saya kira Anda tidak akan melakukan semua pilihan yang saya ungkapkan ini.”     Utomo Njoto Senior Franchise Consultant dari FT Consulting Website: www.consultft.com Email : utomo@consultft.com  
Memperpendek Kurva Belajar
Beberapa waktu lalu ada wartawan yang bertanya kepada saya, “Menurut Bapak, hal-hal apa saja yang harus dipertimbangkan seseorang ketika memilih konsultan waralaba?” Saya menjawab, &ldquo
Read More
Private Equity Mengincar Waralaba
Anda tentu mengenal Saratoga Capital, perusahaan besar yang dimiliki Sandiaga Uno dan Edwin Soeryadjaja. Ya, Saratoga Capital adalah merupakan contoh perusahaan Private Equity (PE) yang mengelola dana
Read More
Bisa Waralaba?
Sejak awal jadi konsultan waralaba pada tahun 2000 hingga sekarang, saya sering mendapat pertanyaan mendasar, “Apakah semua bisnis bisa diwaralabakan?” Jawaban saya sering dianggap sebagai jawaba
Read More
Super Team
Salah satu peringatan yang biasa saya sampaikan kepada klien dan calon klien adalah mereka harus punya tim, super team, kalau mau berhasil dalam mewaralabakan bisnis mereka. Sulit sekali bagi pebisnis
Read More