Simbiosis Mutualisme Franchisor & Franchise
Idealnya hubungan antara franchisor dan franchisee harus selalu harmonis. Namun kebanyakan justru hubungan hanya berjalan dengan baik di awal kerja sama saja dan banyak yang berakhir dengan perseteruan kedua pihak. Menurut saya penyebabnya adalah kurangnya pemahaman bahwa franchisor dan franchisee adalah dua pihak yang “saling membutuhkan”. Franchisor sering arogan karena merasa dibutuhkan franchisee. Sebaliknya franchisee sering merasa kesuksesannya bukan karena dibantu franchisor. Franchisee merasa franchisor hanya mengeksploitasi dirinya. Inilah yang menyebabkan akhirnya hubungan kedua pihak memanas dan akhirnya “cerai” secara tidak baik. Pentingnya pemahaman bahwa hubungan saling menguntungkan (simbiosis mutualisme) hendaknya dijelaskan di awal kerja sama. Penyamaan visi dan misi di awal kerja sama merupakan hal yang paling penting. Kedua pihak harus memiliki pemahaman yang sama dan saling “klik” satu sama lain. Tidak ada pihak yang boleh merasa lebih penting karena keduanya akan berkolaborasi membangun bisnis bersama. Franchisor terbantu karena brand-nya dapat lebih cepat melakukan penetrasi di daerah baru karena bantuan mitra lokal (franchisee) yang lebih mengenal pasar setempat. Sedangkan franchisee dapat memperoleh keuntungan dengan menggunakan brand milik franchisor. Intinya hubungan kerja sama ini adalah saling melengkapi. Tidak semua hubungan kerja sama berakhir dengan tidak baik. Masih banyak juga franchisor dan franchisee yang bekerja sama dalam waktu yang panjang dan memiliki hubungan yang sangat baik.   Pengalaman saya hubungan bisa berjalan dalam waktu yang relatif lama karena semua pihak merasa diuntungkan dari kerja sama tersebut. Semua pihak menjalankan komitmennya secara konsisten dan sama-sama memahami hak dan kewajibannya. Tidak ada pelanggaran yang membuat kedua pihak menjadi tidak percaya.   Jadi, jika semua pihak paham dengan aturan kerja sama dan punya niat baik dengan fondasi yang benar maka tidak ada yang perlu ditakutkan lagi sebuah hubungan akan berakhir dengan tidak baik.   Ingat bahwa bisnis di era sekarang ini memerlukan kolaborasi beberapa pihak agar bisa lebih cepat berkembang. Dengan demikian pasar dapat digarap secara lebih optimal dan akan memberikan keuntungan kepada franchisor dan franchisee. Jangan pernah berpikir bahwa bisnis Anda dapat besar sendiri tanpa bantuan pihak lain.   Percayalah bahwa dengan kerja sama dan kolaborasi yang sehat, maka bisnis franchise Anda akan dapat dikenal lebih cepat dan bisa menjadi market leader.   Djoko Kurniawan Senior Consultant of Business & Service Quality www.djokokurniawan.com www,dk-consultinggroup.com indo@djokokurniawan.com 08123209100 / 0818969100
Standard Pelayanan Harus Baku, Jangan Kaku
Pertengahan bulan November lalu, saya terbang ke Bali dengan maskapai yang berasal dari negeri tetangga. Saat itu, saya bermaksud memesan makanan dengan menekan tombol bantuan yang tersedia. Ket
Read More
PENTINGNYA KURIKULUM TRAINING
Minggu lalu saya makan di salah satu resto di daerah Greenvile Jakarta Barat. Resto itu menjual menu makanan Indonesia. Saat itu saya bertanya ke waiter seperti ini: 'Ikan bawalnya yang air tawar atau
Read More
SHOW CUSTOMERS YOU CARE
Care atau peduli dengan customer bukanlah hal yang mudah dilakukan walaupun Anda dan tim pelayanan tahu bahwa customer yang membuat perusahaan Anda hidup dan telah memberikan profit. Sebagai customer
Read More
5 KESALAHAN BESAR DALAM CUSTOMER
Banyak pebisnis yang masih belum mampu memberikan pelayanan terbaik (service excellence) kepada customernya. Mereka masih sering mengecewakan customer baik secara sadar maupun tidak. Di era modern ini
Read More